… dari tegap bertimpuh, baik rebah merempuh.

Antara 60 biliyon dan santapan tengahari

Laki Rosmah bentang bajet 60 biliyon! Tapi orang dok sibuk tanya sapa makan tengahari ngan Paklah tadi? Hahaha

Bab makan tengahari Paklah, Anwat, dan Syeikh Mahmud, itu kita biaq para Nostradamus telek dalam timba. Apa yang depa besembang selama sejam sebelum masing2 balik ke Parlimen tersenyum riang, gua no komen. Timba ada ayaq, cuma tadak limau purut nak kacau dengan jari telunjuk. Dok nampak icon kertas koyak saja.

Anyway, aku cuma nak sentuh bab bajet laki Rosmah. 60bilion bukan sikit. Rasanya itulah angka yang akan diprint untuk headline paper pagi besok. Banyakkk.

Ada beberapa komen dari rakyat bangang macam aku di bawah ni. Pertamanya, adakah anak Pak Tam Kob aku yang baru kena buang kerja dari kilang di Penang sebulan lepas akan diambil bekerja sebagai pekerja kontrak membaiki dan membina bangunan2 sekolah seperti yang telah diumumkan? Atau adakah kontraktor2 ini masih dan akan terus menggaji pekerja dari indon dan bangla?

Keduanya, dalam bajet stimulus, laki rosmah ada menyatakan bahawa seratus juta diperuntukkan untuk buat jejantas dan bumbung pejalan kaki kat kawasan strategik dan segitiga emas. Selama tempoh menyiapkan jejantas dan bumbung, apakah jaminan kerajaan agar jalan tu tak jam dan kelewatan orang macam aku sampai ke tempat kerja sebab jam orang tutup sebelah jalan tak dijadikan alasan oleh bos untuk bagi notis sebab “tak menepati masa”. Dan kalau aku kena buang, adakah DBKL akan kejar aku dan halau aku kalau aku terpaksa berbusker di bawah bumbung baru untuk mengemis dari pelancong2 yang rata2nya sangat ramai dan kedekut di situ?

Dan yang last, laki Rosmah juga berkata 10 sekolah swasta akan didirikan dan BUKAN bertujuan untuk buat duit. Jika swasta tak buat duit, adakah ia masih dipanggil swasta, atau dipanggil “Public Welfare”? Jika Public Welfare, apakah kriteria yang menjadikan 10 sekolah tadi sebagai “sekolah swasta”? Adakah swasta dan walfare sudah hilang garis pemisahnya? Adakah itu sebabnya kerajaan sekarang dah tak tau mana satu yang patut diberi, dan mana satu yang patut diniagakan? Adakah laki Rosmah makan nasik kandar kuah kari terlebih kas2 masa menulis bajet?

Adussss

So, macamana? Orang macam aku cuma dapat pengecualian cukai ATAS FAEDAH yang dikenakan pada rumah yang dah dibeli. Banyak mana? Cukupla untuk save beli baju pagoda baru lagi dua lai untuk tahun ni. PTPTN? Kot la nak dengaq “kerajaan jugak akan memansuhkan bunga pinjaman selama tiga tahun” ka, hapa kaa. Haram. Subsidi pengangkutan awam untuk orang yang ghagaih LRT dan bas macam aku ni? Hampehs. Tol diturunkan lagi? Jangan harap! “Untuk menggalakkan urusniaga atas talian, kerajaan juga melalui syarikat TM akan menurunkan 50% harga langganan internet” hanya akan disebut bila aku jadi menteri kewangan. Setakat sekarang, laki Rosmah lebih selesa memastikan semua kontraktor2 yang terdiri dari ketua bahagian dan cawangan dan kumpulan G7 (ka G6?) dapat survive untuk mengundi perwakilan2 yang telah dicaturkan.

Rakyat kebanyakan macam kita ni, sekali lagi dipinggirkan. 60biliyon. Berapa sen aku dapat? Dua lai baju Pagoda. Saya sayang Malaysia!

matkeri
http://www.jahilgoblog.net

delicious | digg | reddit | facebook | technorati | stumbleupon | savetheurl

One Response to “Antara 60 biliyon dan santapan tengahari”

Powered by the people for the people