… dari tegap bertimpuh, baik rebah merempuh.

Ucapan Aidilfitri dari seorang matkeri

Sebagai seorang penulis blog yang dah menulis beratus2 artikel mengkritik kerajaan dan ameno selama ini, aku dengan rasa rendah diri dah penuh hina ingin meminta maaf kepada semua pembaca setia tulisan matkeri.

Jika ada yang tersinggung, yang marah2, atau merasakan tulisan aku hanya membuang masa kalian kerana tidak dipenuhi dengan perkataan2 seperti ‘seusai’, ‘mauduk’, ‘digarisbawahi’, dan lain2 perkataan yang boleh mencerminkan keintelektualan aku yang lebih tinggi berbanding dengan katak pisang, maafkan aku.

Aku jugak mintak maaf kepada seorang dua pembaca setia yang selalu mengunjungi laman blog ini untuk membaca coretan terbaru, tapi hampa sebab lambat update. Aku cuba membuat yang terpantas mungkin, tetapi apakan daya, terkadang gagal juwa akibat kehabisan modal.

Sempena Eid Mubarak ini, sekali lagi, aku pohon maaf dan ampun, zahir dan batin kepada semua yang membaca dan mengikuti tulisan matkeri di jahilgoblog.net atau di mana2 sahaja yang dikopipeskan.

Sesungguhnya yang elok, yang baik, dan yang sempurna itu datangnya dari Allah. Dan yang buruk, yang hina, yang bodoh, yang jumud, dan yang sombong itu semuanya datang dari ameno.

Selamat Hari Raya! 😀

delicious | digg | reddit | facebook | technorati | stumbleupon | savetheurl

3 Responses to “Ucapan Aidilfitri dari seorang matkeri”

  1. fiq84 says:

    hik3….nice my bro…coretan n nukilan ande mmg indah dibaca…2 pn klu yg mkn cili 2 rasa pedas…klu rsa manis, dia kena la pk sendiri…hahahahaha….pe2…
    selamat hari raya aidilfitri maaf zahir n batin…kim salam kt smue ahli kuarga dan moga raya ni dicucuri dgn rahmat dan dilimpahi rezki berlipat2 kali ganda….:)

  2. fsven says:

    Hi bro,
    Sy mmg minat tulisan saudara sejak membaca “If you cannot convince them, confuse them!”. Tulisan saudara sinis dan tepat. Teruskan perjuangan.. Selamat Hari Raye!

  3. LPPL says:

    eid mubarak pun dah nampapk hang punya intelek..tua…kah..kah..kah, selamat hari raya bro…

Powered by the people for the people