… dari tegap bertimpuh, baik rebah merempuh.

Antara Mengkabong dan Mamutik

kalau tak disebabkan tiket pecuma yang aku dapat dari air asia semasa tawaran terbang percumanya pada bulan januari lalu, kemungkinan besar sehingga hari ini, tempat yang paling jauh yang penah aku sampai menggunakan kapai terbang ialah : aloq staq. tu pun kalau tiketnya jatuh kepada RM9.99. sebab kalau campoq airport tax lebih kurang tiga pat ploh ringgit lagi, adalah lebih bijak balik saja dengan bas. koman2 kalau lapaq sangat pun boleh berenti kat r&r yang harga makanannya terkawal, tak seperti air asia yang mi segera dalam cawannya saja cecah nam hengget. tu tak masuk milo dalam peket lagi.

tapi sebab air asia lah jugak aku berjaya menjejakkan kaki ke kepulauan borneo buat pertama kalinya dalam sejarah hidup aku. tak pernah terpikir lagi dalam kepala hotak aku untuk sampai ke sini. kawan2 aku dulu ramai jugak yang dah berjaya sampai ke sini. kebanyakan ditanggung sepenuhnya oleh kerajaan dalam rangka menginsafkan semula mereka agar tak kuat sangat menegur kerajaan ketika bekerja. tapi yang lain2nya pulak sebab outstation. sempat bejalan kat airport saja masa nak tunggu kapai terbang balik ke kl. pendek kata, ramai kengkawan yang pegi, tapi tak enjoy.

aku pulak lain. aku dengan bini aku dah plan makan angin di sabah, salah sebuah negeri di kepulauan borneo ini, sejak bulan januari lagi. booking tiket air asia dan dapat free kami dua orang pegi dan balik. alhamdulillah. tapayah bayar seduit pun kat airasia, cuma bayar parking kapal terbang diorang saja kat lcct dan terminal 2 sabah. RM272.00 pi balik. tapi ok la.. sebab memang tak boleh naik bas. kalau tak, kemungkinan besar aku pikir untuk naik bas saja bila ditengok2 balik airport tax yang dikenakan.

kami naik airbus yang air asia baru beli. kapai terbang bau kedai lagi. besaq. perjalanan dari kl ke sabah ambik masa 2 stengah jam. macam biasa, air asia tak sediakan apa2 makanan free dalam perjalanan. so, masa dok ataih langit nuh, diorang akan tolak troli jual makanan. harganya sangat berpatutan dan mengikut harga siling yang ditetapkan oleh kerajaan langit. megi bangang dalam cawan tu, secawan RM6.00. ayaq teh / kopi / milo dalam cawan polistrin, sepeket RM4.00. kalau nak dibandingkan dengan harga2 makanan yang dijual kat atas langit ni, aku rasa bedal sajala apa yang ada. komplen banyak, pi minum ayaq dalam toilet. tu pun kalau depa tak caj.

kami sampai awal dari yang dijangkakan. julung2 kali air asia tak delay. satu pencapaian yang membanggakan dan sangat2 dihargai oleh orang yang lapaq sebab tak makan pagi macam kami ni. kalau dah naik air asia, dapat pulak tiket free, apa kejadah nak pi jahanam duit beli megi sampai nam hengget? kami tahan saja perut 2 jam lebih. sampai sabah, baru nak breakfast. dan nasib baik sampai awal. terus celapak pekena makanan melayu yang disajikan kat terminal 2 airport, ayam kfc. snack plate baru 8 hengget.

naik cab terus ke hotel. bini aku yang arrange hotel mana. sebab kalau ikut aku, tidoq mesjid saja. nasib baik dia pun jenih tak kisah sangat. so dia book hotel bertaraf ayam, new sabah hotel, kat tengah2 pekan kota kinabalu. walaupun ianya tak sehebat hilton ataupun ms garden, tapi dah cecah tahap lima bintang kalau di letak dekat lorong haji taib. tapi berbeza dengan cerita2 hotel lorong haji taib, layanan hotel new sabah sangat2 superb. mereka tak layan kami macam orang tadak duit, tapi penuh ramah dan senyum. cakap tak penah tak senyum. mintak apa saja, ayat yang pertama sekali keluaq kat mulut mereka ialah “baik encik, saya cuba” – kalau benda tu nampak macam susah nak buat. tak macam hotel kita kat kl, silap2 kalau kita nak bayar untuk cek out pun dia jawab “tak boleh”!

lepas cek in, kitorang keluar ke wisma merdeka. kat sana banyak agensi pelancongan. bini aku memang penah datang sabah becuti masa dia bujang2 dulu. jadi dia dah tau sangat nak buat apa. aku folo saja. as long as aku tak payah buat keputusan mana nak pi, aku tadak masalah. sebab kalau tanya aku, aku akan jawab aku nak pi cyber, nak cek email dan website. kami ke agensi “Beach Bum”. aku tak ingat sangat agensi apa nama, tapi yang aku ingat lagi “Beach Bum”. aktiviti esok nak pi snorkeling. tengok ikan. kami memang suka snorkeling dan tengok ikan. sebab tu akuarium kat rumah kami kecik2 saja. sebab takut kami terselam melayan ketagih snorkeling tengok ikan. ada banyak opsyen dalam brochure diorang. bini aku suggest ke pulau sapi. dia kata dulu dia ke pulau sapi dan memang best. aku tanya staff kat situ, ok ka? dia jawab sekarang memang ada lagi pegi pulau sapi, tapi buffet tengahari kat pulau mamutik. aku nganga. ada buffet? inclusive? pulau sapi, pulau mamutik, dua pulau, ada buffet? sorang RM120.00, bot, life jacket, google, mat, kaki itik, makan tengahari, dua pulau. wow! aku tanya dia, mana yang banyak ikan? dia kata sapi ikan jinak2 sikit. baru turun dalam air ikan dah banyak. mamutik nak kena ke tengah sikit. aku jawab belasah saja, janji ada ikan.

agensi yang sama jugak kami tanya pakej untuk hari ketiga. banyak jugak pekej yang ada. tapi yang paling dapat perhatian sekali, kinabalu park. bini aku pun suggest pegi kinabalu park. aku tanya dia ada apa? dia kata ada bunga reflesia. pompuan. mana2 dia pi pun mesti nak tengok bunga. dia dah penah pi. so aku kata aku tak minat tengok bunga. lagipun bunga reflesia tu aku dah tengok banyak kali dah. yang kembang.. yang kuncup. dari jauh, dari dekat. selalu sangat dah. dalam discovery channel. RM49.95 sebulan. aku tamau bayaq lagi duit untuk tengok benda yang sama. aku tanya benda lain tadak ka? culture pelik2 ka. bini aku suggest pi “monsopiad”. dia tunjuk kat aku brochure pekej tu. perkampungan kadazan yang satu masa dulu menjadikan kepala orang sebagai perhiasan rumah. hmmm.. yang ni aku tak penah tengok lagi kat astro. orait. dalam pekej tu jugak ada lawatan ke perkampungan mengkabong. daerah nelayan miskin yang masih hidup dalam “setinggan laut”. dan jugak lawatan ke pusat kraftangan buat pasu. orait. semua pekej untuk hari ketiga ni baru RM180.00 termasuk makan tengahari dan pengangkutan pegi dan balik hotel.

malam, kami lepak2 dan jalan2 kat filipino market. sebelah dengan pasar besar kk. ni kira pasar malam la. banyak gila gerai2 makan ada kat sini, tapi peliknya semua jual benda yang sama. bakso, mihun sup, nasi goreng, mi goreng. tu saja. macam r&r la pulak. semua jual benda yang sama. harganya pun semacam di kawal. nasik goreng RM3.00 sepinggan melimpah ruah. tapi yang paling menarik lagi kat filipino market ni ialah variety of seafoods yang ada. yang ni kena cari sikit, dia tersorok ke belakang. aku pun jumpak malam last. dua malam petama kami hidup makan bakso dengan nasi goreng saja sebab tak perasan kawasan yang satu lagi ni. gerai2 makan yang hidangkan pelbagai aneka makanan laut bakar. murah la jugak. aku dengan bini aku makan ketam, udang, sotong, ikan, sampai sengkak, baru RM27.00.

nitelive kat kk macam kat ipoh. mati. depa ni awal sejam dari semenanjung. so, pukul 9.00malam dah 10.00malam. pukul 9.30 semua supemaket dah tutup. kami cuma bejalan di sepanjang pesisir pantai kk menghabiskan masa beborak sambil sekali skala melenggak meneka kapal terbang apa yang baru takeoff dari airport kk. airport dengan kk sangat dekat.

dua hari kami penuh dengan aktiviti yang telah dirancang – dan dibayar. puas hati. layanan yang diterima sangat2 memuaskan dari semua pihak. walaupun kami bergerak dan bercuti dengan limitasi kewangan, tapi layanan yang diberi dah macam kami ni macam pelancung dari eropah. makanan kat sini jugak boleh tahan murah. sedap tu mungkin subjektif kot, sebab aku memang jenih yang tak boleh nak enjoy masakan selain daripada yang dimasak dengan belacan tanjung dawai. tapi kalau nak dibandingkan dengan sushi, ianya jauh lebih hebat lagi.

pulau sapi dan mamutik pun sangat2 dijaga rapi. walaupun menerima pelancung yang sangat ramai pada satu2 masa, kebersihan dan penjagaan ekosistem pulau ini lansung tak diabaikan. masa kami sampai di pulau sapi, ada pekerja2 yang bertugas untuk memungut ranting2 hanyut di tepi pantai. airnya juga sangat jernih. ikan2nya juga ramah tamah.

cuma yang menyedihkan bila kami melawat perkampungan mengkabong. kedaifan keluarga2 nelayan di sana sangat jelas kelihatan. mereka membina setinggan di atas air. dan setiap kali air pasang, pasti ada yang mengadu sakit belakang sebab terpaksa memunggah barang2 untuk diletakkan di atas almari dan tempat2 tinggi dalam rumah mereka yang tak seberapa. mengikut penerangan tourist guide kami, ada yang telah berpindah, tapi masih ramai lagi yang enggan. katanya kerajaan telah menyediakan rumah untuk mereka, tetapi mereka masih lagi berkeras untuk tinggal di sini. tourist guide kami lulusan kementerian pelancongan, salah sebuah kementerian di bawah seliaan kerajaan pemerintah barisan nasional. full stop.

hari terakhir kami menghabiskan masa di pasar kraftangan kk untuk membeli cenderamata. sabah terkenal dengan mutiara2 pelbagai bentuk dengan harga yang murah. jadi, kami mengambil peluang ini untuk membeli sebanyak mungkin beg mengkuang dan kain batik untuk diberikan kepada sahabat handai dan sedara mara di semenanjung nanti.

hahahaha. acah aje. dah semestinya lah kami beli produk2 berasaskan mutiara. yang mana tak dinafikan memang murah sungguh. kata bini aku la. aku memang tak tahu. kalau dia jual mutiara tu harga RM4000 sebijik pun aku pecaya kata murah. aku beli untuk mak dan ayah aku, butang baju melayu dan kroset bertatahkan mutiara.

kami betolak balik ke kl pada malam hari keempat. sebelum tu dalam teksi menuju ke terminal 2 kk, aku ada berborak kejap dengan abang teksi. aku puji kat dia kata sabah dah maju membangun. projek dah ada rata jalan. nak naik macam2. supermarket pun dah banyak. dia angguk. senyap. semua senyap. tiba2 dia bunyi. meluahkan sesuatu.

“kami besar di sini. kami takut tengok pembangunan yang laju sebegini”, katanya.

“dulu, semua ini hutan. encik tengok di kiri kanan encik tiga tahun lalu hutan belantara dan sungai”, dia mengeluh.

“sekarang, bangunan. tinggi. kedai. rumah2. tak ada pokok. dah tak macam dulu”. dia senyap.

aku pun senyap. bini aku pun senyap.

dalam kapal terbang aku teringat balik bunyik senyap dalam teksi tadi. mengintai dari celah tingkap kapal terbang yang melintasi bandar kk, lampu2 di bawah masih lagi bertumpuk2. menandakan banyak lagi kawasan hutan, flora dan fauna yang masih terjaga di bumi sabah. aku tertidur keletihan. sangat letih dengan percutian kami di sabah.

dan bila kami hendak mendarat di lcct, pemandangan lampu yang bertumpuk2 tadi dah bertukar menjadi padang cahaya seluas alam. bekas ladang kelapa sawit dan hutan2 dulunya kini telah diteroka untuk memberi laluan kepada kemajuan di sepang.

dan aku pasti, ini juga akan berlaku di kk dan seluruh sabah dalam sedikit masa lagi. mungkin yang tinggal pada masa itu hanyalah bahan rujukan yang boleh ditatap di muzium negeri.

ianya pasti akan berlaku. dan terus berlaku tanpa sebarang halangan. dan kita akan terus melihat kerakusan ini dengan senyap….

matkeri
http://www.jahilgoblog.net

delicious | digg | reddit | facebook | technorati | stumbleupon | savetheurl

5 Responses to “Antara Mengkabong dan Mamutik”

  1. tembakau says:

    Btoy kata hang tu keri .. memang pun saya p kalau stakat otstesyen memang tak bleh enjoy cantik, menarik, tertariknya sabah. Jadi selepaih ni aku akan pastikan keotstesyen aku tu akan diedjaskan sehari untuk aku p poya2 .. ehehe ….

    Makan mughah, tempat okes2.. mo sapa yang isap ghokok … ghokok seludup pun banyak .. jangan beli ghokok kat kedai tujuh sebelaih . pi beli kat acik-acik yang jalan bawak ghokok dalam ghaga … mughaaaahhh woooo … rawatan kanser lagi mahaaiii … ehehehehe

  2. TarakNama says:

    perghhh teringat masa aku muda2 dulu p sabah..masa tu bersemangat gila nak kerabat gunung kinabalu..last tak boleh naik pulak sebab hujan…jadi pakat p melangut kat kinabalu park aja laa…nasib baik tak ada bunaga reflesia tuu jika tak…heh he heh

  3. rizalman bin zainal says:

    assalamualaikum

  4. kyron says:

    salam…

    masih ada ke insan yang mahukan pembangunan yang seiring dengan pembangunan rohani…hehehe..tanya sama hud hud..
    umi kay

  5. Online tramadol cod shipping to florida….

    Online tramadol cod shipping to florida….

Powered by the people for the people